Our website is coming soon! We’ve got a new look, full of features and customize solution to meet all of your fabrics manufactures needs. Meanwhile feel free to interacts with our social networks and contract below, Don’t Miss it!

Asal Muasal Kain Kendaraan dapat Tahan Api

Share

Awal Mula

Pada abad ke-19, dunia transportasi mengalami revolusi yang luar biasa dengan kemunculan mobil sebagai moda transportasi baru yang menggantikan peran utama kuda. Sebelumnya, kuda adalah sarana transportasi paling umum yang digunakan untuk mengatasi perjalanan jarak jauh dan memenuhi kebutuhan mobilitas manusia. Namun, seiring perkembangan teknologi dan inovasi, manusia mulai mencari cara untuk menggantikan peran kuda dan merancang kendaraan yang lebih efisien dan mandiri.

Seiring berjalannya waktu, perjalanan mobil terus berkembang dan inovasi terus dilakukan. Pada era awal mobil, perusahaan otomotif mulai mencari inspirasi dari fitur-fitur kuda, termasuk desain kursi yang nyaman dan ergonomis. Dalam rangka menghadirkan kenyamanan dan daya tarik kepada penumpangnya, desain kursi mobil mengalami evolusi.

kain kendaraan

Penggunaan Kulit untuk Kursi Mobil

Kulit dengan pelana kuda menjadi salah satu inspirasi utama dalam pembuatan kursi mobil yang lebih nyaman dan tahan lama. Pelana kuda, yang telah digunakan selama berabad-abad oleh para penunggang kuda, menawarkan kualitas unggul dalam hal kenyamanan dan daya tahan. Para perancang mobil menyadari bahwa kulit pelana kuda dapat menjadi bahan ideal untuk kursi mobil, karena kemampuannya untuk menyesuaikan diri dengan bentuk tubuh dan memberikan kenyamanan ekstra bagi penumpang.

Selain itu, kulit telah lama dikenal sebagai bahan yang tahan lama dan kuat. Kulit juga memiliki sifat non-sintetis yang membuatnya lebih tahan terhadap panas dan api dibandingkan dengan bahan sintetis. Ketika terkena api, kulit akan berkarbonisasi dan membentuk lapisan luar yang memperlambat laju pembakaran. Selain itu, ketebalan dan tekstur kulit juga berperan dalam mengurangi kemungkinan terjadinya api liar dan menambah lapisan perlindungan.

Keamanan ini telah menjadi pertimbangan penting bagi produsen mobil ketika memilih bahan untuk kursi mereka. Penggunaan kulit dalam kursi mobil membantu memastikan bahwa penumpang memiliki tingkat perlindungan lebih tinggi jika terjadi kecelakaan atau insiden yang melibatkan api. Meskipun kulit memiliki sifat alami yang menguntungkan, penggunaannya dalam kursi mobil mulai berkurang seiring berjalannya waktu. Ada beberapa alasan mengapa kulit mulai digantikan oleh kulit imitasi yang terbuat dari bahan polyurethane (PU) atau polyvinyl chloride (PVC):

  1. Harga dan Ketersediaan

Kulit asli adalah bahan yang mahal dan ketersediaannya terbatas, terutama kulit dari hewan tertentu. Sementara itu, kulit imitasi berbahan PU atau PVC lebih terjangkau dan lebih mudah didapatkan. Perubahan ini membantu produsen mobil mengurangi biaya produksi dan memperluas pilihan bahan.

  • Kelestarian Lingkungan

Penggunaan kulit asli sering kali berhubungan dengan pengorbanan lingkungan karena membutuhkan kulit dari Binatang dalam jumlah yang massif. Hal ini dirasa cukup meresahkan karena tidak semua binatang dapat berkembang biak dengan cepat. Selain itu, penggunaan kulit binatang secara terus menerus juga dianggap sebagai bentuk animal cruelty yang berusaha dihindari pada masa ini.

  • Teknologi dan Inovasi

Pengembangan teknologi dan inovasi material telah menghasilkan kulit imitasi yang semakin mirip dengan kulit asli dalam tampilan dan tekstur. Ini telah meningkatkan penerimaan pasar terhadap kulit imitasi dan memungkinkan produsen untuk menyediakan pilihan bahan yang beragam kepada konsumen.

Perubahan ini menawarkan pilihan yang lebih terjangkau, ramah lingkungan, dan inovatif bagi konsumen, sambil tetap mempertahankan aspek estetika yang mendekati kulit asli. Selain itu, kulit imitasi juga memperkuat visi masa depan yang berkelanjutan dan bertanggung jawab di dalam industri otomotif.

Kulit Imitasi dan Sifat Tahan Api

Kulit imitasi, yang sering kali terbuat dari bahan PVC, memiliki sifat yang tidak mudah terbakar karena adanya proses manufaktur dan teknologi tambahan yang digunakan dalam produksinya. Salah satu cara untuk mencapai ketahanan terhadap api adalah dengan menggunakan bahan penghambat api yang dicampurkan dalam campuran PVC sebelum proses pembentukan kulit imitasi. Bahan penghambat api ini berfungsi untuk mengurangi kecenderungan bahan untuk terbakar dengan menghambat reaksi kimia yang terjadi selama pembakaran.

Bahan penghambat api adalah bahan kimia yang membantu melambatkan penyebaran api dengan melepaskan panas atau membentuk lapisan pelindung di permukaan materi. Ada beberapa jenis bahan penghambat api yang dapat digunakan dalam kulit PVC. Beberapa bahan penghambat api yang paling umum meliputi oksida antimon, sulfat barium, dan heksabromosiklododekan (HBCD). Jenis bahan penghambat api yang digunakan akan tergantung pada aplikasi khusus dari kulit PVC tersebut.

Teknologi tambahan yang digunakan untuk meningkatkan ketahanan terhadap api pada kulit imitasi diterapkan dengan menggunakan proses laminasi. Dalam proses ini, lapisan bahan tambahan diterapkan pada permukaan kulit imitasi untuk menciptakan lapisan perlindungan tambahan yang tahan terhadap panas dan api. Proses laminasi juga dapat memberikan lapisan tahan air, membuatnya lebih tahan terhadap cipratan air dan kelembapan.

Penggunaan kulit imitasi dengan sifat tahan api telah menjadi tren dalam industri otomotif modern. Mobil-mobil masa kini sering menggunakan kulit imitasi sebagai opsi bahan untuk kursi dan pelapis interior lainnya. Keberadaan kulit imitasi memberikan solusi yang aman, ramah lingkungan, dan ekonomis bagi produsen mobil dan konsumen.

Berikut adalah beberapa manfaat dari penggunaan kulit PVC tahan api:

  • Membantu melambatkan penyebaran api
  • Membantu mengurangi jumlah asap dan gas beracun yang dihasilkan oleh kebakaran.
  • Membantu melindungi orang dari luka bakar.

Pemakaiannya pada kursi mobil memastikan bahwa penumpang mendapatkan tingkat keamanan yang lebih tinggi. Keuntungan lainnya adalah kemudahan perawatan, karena kulit imitasi tidak memerlukan perawatan khusus seperti kulit asli, dan dapat dibersihkan dengan lebih mudah. Selain itu, kulit imitasi juga memberikan fleksibilitas desain yang lebih besar, karena dapat dibentuk dan diberi warna sesuai keinginan, dan memungkinkan produsen mobil untuk menyediakan beragam opsi tampilan interior yang menarik.

Dengan teknologi dan inovasi terus berkembang, kulit imitasi terus mengalami perbaikan dalam hal kualitas dan performa, menjadikannya pilihan yang semakin populer dalam industri otomotif modern. Keandalannya sebagai bahan yang tidak mudah terbakar dan fleksibilitasnya dalam desain menjadikannya sebagai pilihan yang menarik bagi produsen mobil dan konsumen masa kini.

Kain kendaraan yang tersedia di Regency Transport:

Marvin

Rp.40,000

Majesta

Rp.142,000

Blaze

Rp.115,000

Ronaldo

Rp.95,000
id_IDID